Orang-orang Kalah: Kisah Penyingkiran Masyarakat Adat Kepulauan Maluku

Rp 85.000,00

Description

Gelombang kerusuhan sosial melanda Kepulauan Maluku, antara tahun 1999-2002, terutama di kota pulau Ambon. Kumpulan kasus yang termuat dalam buku ini menyediakan suatu uraian konteks sejarah politik, ekonomi, dan budaya lokal Maluku yang berguna untuk memahami berbagai kemungkinan akar-akar konflik yang selama ini nampak samar-samar, kabur atau ‘sengaja disamarkan dan dikaburkan’. Dengan membaca buku ini diharapkan kita bisa memahami lebih baik apa yang sesungguhnya terjadi dengan saudara-saudara kita di Maluku yang sebenarnya menggambarkan ‘wajah’ kita semua. *** 

Buku ini memotret masyarakat asli Maluku sejak abad XIV hingga saat ini. Mereka menjadi korban akibat tragedi sejarah. Potret penggambaran orang-orang Maluku telah menjadi korban tombak bermata tiga atau trisula yang ditusukkan duet modal dan kekuasaan politik. Ketiga ujung tombak itu, pertama, terdiri atas  nvestasi di sektor ekstraktif yang bertujuan menguras kekayaan sumber alam (hutan, tambang, maupun laut) demi akumulasi modal. Kedua, sebagai proses depolitisasi lembaga dan organisasi rakyat demi pemusatan kekuasaan. Ketiga, penjinakan para penghuni rimba melalui pemaksaan dunia. Dan sekarang, melalui agama-agama sekuler baru, yakni negara, bangsa, dan pembangunan ekonomi. Tentu saja, trisula itu ampuh sekali, jadilah orang-orang Maluku kalah dan takluk.

Dalam keseluruhan rangkaian proses panjang tersebut, pada akhirnya, orang-orang asli Maluku menemukan diri mereka saat ini lebih sebagai penonton pasif yang secara sistematis tersisih ke tepi panggung, tersingkir ke luar dari arena, yang lama kelamaan, membuat mereka merasa semakin terasing justru di tanah leluhur sendiri.

Daftar Isi:

PENGANTAR _ P.M.Laksono •MEMOTRET WAJAH KITA SENDIRI

RANGKUMAN _ Roem Topatimasang •POTRET ORANG-ORANG KALAH

KISAH-1 •ORANG TOBELO: Tercerabut & Tersisih di Tanah Sendiri

KISAH-2 •ORANG SAHU: Minoritas Yang Mencoba Bertahan

KISAH-3 •ORANG MODOLE: Peramu Sejati Yang Kian Terdesak

KISAH-4 •ORANG SAWAI & ORANG BACAN: Para Pecundang Yang Tetap Bingung

KISAH-5 •ORANG BURU: Legenda Kekalahan Menjadi Kenyataan

LAMPIRAN-1 •PUSTAKA ACUAN

LAMPIRAN-2 •PENJELASAN METODOLOGI

LAMPIRAN-3 •NARASUMBER LOKAL

LAMPIRAN-4 •TIM PENGAMAT

INDEKS


•Judul: Orang-orang Kalah: Kisah Penyingkiran Masyarakat Adat Kepulauan Maluku •Penyunting: Roem Topatimasang •Pengantar: PM Laksono •Pemeriksa bahasa & aksara: Lubabun Ni’am & Markaban Anwar •Rancang sampul: Beta Pettawaranie •Kompugrafi & kartografi: Rumah Pakem •Penerbit: INSISTPress •ISBN: 978-602-0857-16-9 •Cetakan: Kedua, Juli 2016 •Kolasi: 17×24cm; xiv + 233 halaman.

>> lihat edisi tahun 2004 #cetakan pertama 

>> opini, komentar, ulasan, dan tulisan terkait:

Additional information

Penyunting

Roem Topatimasang

Pengantar

PM Laksono

Desain isi

Rumah Pakem

Desain sampul

Beta Pettawaranie

Pemeriksa aksara

Lubabun Ni’am & Markaban Anwar

Penerbit

INSISTPress

ISBN

978-602-0857-16-9

Tahun Terbit

Cetakan ke-2, Juli 2016

Kolasi

17×24cm; xiv + 233 halaman.

Berat

0.5kg